Tuesday, 22 July 2014

Motivasi Lailatul Qadr



Motivasi Lailatul Qadr membuatkan kita bersungguh-sungguh untuk memperbaiki amal ibadah kita sehari-hari, baik dari segi tilawah Qurannya, zikir hariannya, pertuturan dan akhlak kitanya, solat malamnya, sedekahnya dan lain-lain laginya. Dengan penuh pengharapan kita akan terpilih untuk menjadi salah seorang tetamu agungNya untuk bersua dan bertemu mata dengan Makcik Laila dan Pakcik Qadar itu. 

Saya yakin, inilah hikmahnya mengapa tarikh sebenar Lailatul Qadr itu dirahsiakan, meskipun ada sesetengah pendapat secara sarih (terang dan jelas) memilih malam ke dua puluh tujuh sebagai tarikh Lailatul Qadr. Unsur suspens dan misteri itu menjadikan kita lebih teruja dan bersungguh-sungguh untuk memburu Makcik Laila dan Pakcik Qadar. Dan buat mereka yang benar-benar ikhlas dan istiqamah, mereka tidak akan berputus asa sehinggalah mereka berjaya menemukan malam yang penuh barakah dan keajaiban itu.


Sayugia amalan-amalan yang dilakukan sehari-hari, dilaksanakan dengan imanan wahtisaban (bersungguh dan penuh pengharapan) pastinya akan mendarah daging dalam diri. Solat-solat malam yang didirikan itu tidak lagi dirasakan payah dan susah. Tilawah Quran sejuzuk sehari itu tidak lagi dirasakan lama dan leceh. Zikir-zikir harian yang sentiasa diulang-ulang itu tidak lagi terasa dipaksa-paksa untuk melafazkannya.

Benih-benih amal yang kita tanam dengan penuh pengharapan dan keikhlasan, sebagai persiapan kita untuk berjumpa dengan Makcik Laila dan Pakcik Qadar sudah mula membuahkan hasilnya. Sehinggalah kita dapat merasakan kemanisan melakukan semua itu. Sehinggalah kita dapat merungkaikan rahsia keindahan beramal dengan semua itu. 

Ya, itulah keistimewaan dan nilai sebenar sebuah malam yang bernama LAILATUL QADR.

Sehingga apabila kita benar-benar diizinkan untuk bertemu sendiri dengan malam yang penuh kehebatan itu, ia sepertinya natural sahaja untuk kita. Seolah-olahnya kita sudah boleh menjangkakannya. 

Kerana motivasi Lailatul Qadr itu hanyalah alat, bukannya matlamat. Matlamat sebenarnya tetap untuk mencari dan memburu keredhaan Allah yang hakiki. Apabila keredhaan Allah itu sudah diperolehi, tiada suatu apa pun di dunia ini yang dapat menggantikannya, hatta seluruh dunia dan seisinya!

Orang yang hanya bersungguh-sungguh mengejar Makcik Laila dan Pakcik Qadar itu hanya untuk nilai luarannya sahaja, percayalah, mereka tidak akan memperolehi apa-apa. Sedangkan mereka yang ikhlas dan penuh keterujaan mencari dan memburu malam penuh barakah itu demi mencari kecintaan Tuhan, percayalah, mereka inilah yang akan menemukannya.

Kerana nilai Lailatul Qadr itu bukan pada air yang tiba-tiba membeku. Bukan pada pokok yang rukuk dan sujud. Bukan juga pada malam yang tenang, cahaya bulan yang samar-samar dan angin yang bertiup senang. 

Tapi pada seorang hamba yang bangun dan bersengkang mata, berdoa penuh pengharapan dengan linangan air mata mengharapkan keampunan daripadaNya.

Senyum. 

-IPG-

Semoga Kita Mendapat Manfaat Setelah Membacanya

1 70 Komentar:

dunia murni said...

"Dan apa jalannya engkau dapat mengetahui apa dia kebesaran Malam Lailatul-Qadar itu?" (97:2)
^_^
Apa khabar Ramadhan lalu? Salam kenal . Thanks tinggalkan link. =))

Pst: IPG? Budak IPG eh?

Post a Comment

Assalamualaikum. Sila tinggalkan komen anda di sini. Terima kasih.

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Sifat-Sifat Orang Mukmin

[23:1] Sesungguhnya beruntunglah orang-orang yang beriman,

[23:2] (yaitu) orang-orang yang khusyu’ dalam sembahyangnya,

[23:3] dan orang-orang yang menjauhkan diri dari (perbuatan dan perkataan) yang tiada berguna,

[23:4] dan orang-orang yang menunaikan zakat,

[23:5] dan orang-orang yang menjaga kemaluannya,

[23:6] kecuali terhadap isteri-isteri mereka atau budak yang mereka miliki; maka sesungguhnya mereka dalam hal ini tiada tercela.

[23:7] Barangsiapa mencari yang di balik itu maka mereka itulah orang-orang yang melampaui batas.

[23:8] Dan orang-orang yang memelihara amanat-amanat (yang dipikulnya) dan janjinya.

[23:9] dan orang-orang yang memelihara sembahyangnya.

[23:10] Mereka itulah orang-orang yang akan mewarisi,

[23:11] (ya’ni) yang akan mewarisi syurga Firdaus. Mereka kekal di dalamnya.

Followers

 
COPYRIGHT © 2011 - 2012 ALL RIGHT RESERVED KHAIRULAMIRIN KHABIR